Orkestra Remaja A.S. Mengilhami Mitra Tionghoa

Imitasi bisa menjadi bentuk sanjungan yang paling tulus, seperti yang ditunjukkan oleh dua konser seru pada malam berturut-turut di Carnegie Hall akhir pekan ini.

Pada hari Jumat, Orkestra Pemuda Nasional Amerika Serikat, sebuah usaha pendidikan ambisius yang didirikan pada tahun 2013 oleh Carnegie Hall’s Weill Music Institute, mempresentasikan program tahunannya, yang dilakukan oleh Marin Alsop. Tahun ini, 115 musisi luar biasa berusia 16 sampai 19 tahun berkumpul bersama selama dua minggu menjalani pelatihan ekstensif dalam persiapan konser Carnegie dan tur Amerika Latin.

Pada Sabtu malam, Carnegie Hall mempresentasikan debut Orkestra Pemuda Nasional China, ansambel pelatihan yang terpola dengan seksama pada ansambel Amerika. Konduktor Ludovic Morlot memimpin sebuah program yang mencakup seorang solois superstar Tionghoa, pianis Yuja Wang, di First Piano Concerto Tchaikovsky.

Orkestra Cina, seperti orang Amerika yang menginspirasinya, juga memilih pemain muda untuk masa latihan intensif. Orkestra tersebut akan memulai tur tiga kota di China. Jika pertunjukan Sabtu merupakan ujian bagi usaha baru ini, musisi China ini mencetak gol besar. (Kedua program disiarkan langsung dan sekarang diarsipkan untuk dilihat di medici.tv.)

Konser Jumat dibuka dengan pertunjukan berderak “Ride Pendek dalam Mesin Cepat” John Adams, sebuah potongan empat menit yang terengah-engah. Kemudian Alsop memimpin pemutaran perdana Gabriela Lena Frank “Apu: Tone Poem for Orchestra,” sebuah komisi Carnegie. Frank menarik cerita rakyat Andean Peru untuk karya 18 menit yang inventif ini, tentang Apu, roh nakal yang mendiami sungai dan gunung. Ini dimulai dengan nada yang licin, woodwinds dominan, karena akord tart mengeluarkan aksen dan ketukan. Musik memberi jalan untuk doa khidmat kepada roh, dengan mencari garis-garis string dan harmoni yang lebat dan mematikan. Selama episode terakhir musik menjadi seperti tarian untuk Apu, semua arpeggio yang berputar-putar, ritme retak dan bayangan yang menakjubkan.

Setelah istirahat, Alsop dan para penggemarnya beralih ke Simfoni Mahler No. 1 di D. Kadang-kadang selama pembukaan yang tertekan dan menegangkan itu ada beberapa pintu masuk yang goyah. Begitu tema utama bucolic muncul, penampilannya melejang dengan indah. Pemain muda yang bersemangat ini tampil paling sabar selama episode ingar-bingar dari gerakan terakhir. Dan orkestra itu berseri-seri di coda kemenangan yang penuh kemenangan itu.

Orkestra Cina membuka acara hari Sabtu dengan pertunjukan mendesak komposer China-Amerika Zhou Long yang bersahaja, kinetik “The Rhyme of Taigu” (2003). Dalam konsekwensi Tchaikovsky, Wang memberi penampilan komandan dan penuh warna yang sangat kami harapkan dari dia, untuk menyenangkan penggemar mengigau di lorong. Saya berpikir bahwa dalam bermain dua solo encores, termasuk fantasi Vladimir Horowitz yang tak tahu malu pada “Carmen”, yang telah menjadi spesialis Wang, dia menarik perhatian dari orkestra pada malamnya yang besar, meskipun pemain berseri di atas panggung bergabung dengan ovarium.

Pianis superstar Yuja Wang bergabung dengan National Youth Orchestra of China di Carnegie Hall pada hari Sabtu.
Pianis superstar Yuja Wang bergabung dengan National Youth Orchestra of China di Carnegie Hall pada hari Sabtu.

Untuk menyimpulkan, Tuan Morlot menarik akun dinamis Simfoni “Dunia Baru” Dvorak dari para pemain yang dipersiapkan dengan baik, dengan nada senar bertenaga, pesona folkloric dan banyak brio. Senang melihat para pemusik muda dari orkestra Amerika di aula bersorak di rekan senegaranya China.

⇒English

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *