Taylor Swift Kembali ke Pengadilan AS Setelah Mengajukan Banding Atas Gugatan Hak Cipta

Stagehousemusic, -Gugatan hak cipta terhadap Taylor Swift akan kembali ke pengadilan di AS, setelah banding membatalkan pencabutan kasus sebelumnya.

Swift dan rekan-rekan penulis lagunya Max Martin dan Shellback dituduh menyalin lirik dari lagu tahun 2001, Pemain Gon’s Play oleh girl grup AS 3LW, untuk lagu Swift, Shake It Off.

Kedua lagu menampilkan lirik “para pemain akan bermain” dan “para pembenci akan membenci”. Pada bulan Februari 2018, seorang hakim federal mengatakan bahwa penulis lagu 3LW yang mengajukan klaim, Sean Hall dan Nathan Butler, tidak memiliki kepemilikan kreatif atas frasa, yang dianggap biasa. “Pada tahun 2001, budaya populer Amerika sangat mendalami konsep pemain, pembenci, dan pembenci pemain,” tulis hakim Michael Fitzgerald. “Konsep aktor yang bertindak sesuai dengan sifat esensial mereka sama sekali tidak kreatif; itu dangkal.”

Juri untuk memutuskan klaim plagiarisme … Taylor Swift. Foto: Caitlin Ochs / Reuters

Tetapi banding yang berhasil menemukan bahwa Fitzgerald seharusnya tidak memiliki satu-satunya penilaian akhir pada orisinalitas lagu tersebut. Keputusan sekarang akan dibuat oleh juri.

Plagiarisme mengklaim telah dibuat terhadap banyak lagu profil tinggi baru-baru ini, dengan kasus terbaru di AS adalah Truth Hurts, sebuah lagu oleh penyanyi dan rapper Lizzo yang menghabiskan tujuh minggu di No 1. Brothers Justin dan Jeremy Raisen menuduh bahwa mereka menulis bersama lagu dan mengajukan gugatan terhadap Lizzo; dia membalas, mengatakan bahwa para pria “tidak membantu saya menulis bagian apa pun dari lagu itu”. Dia menambahkan penyanyi Inggris Mina Lionness ke kredit penulisan lagu, mengakui bahwa tweet viral yang ditulis Lionness digunakan untuk kalimat pembuka lagu.

Sumber : Theguardian.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *